TANTO : RAIH PERINGKAT TIGA SPBE, PANDEGLANG SEHARUSNYA TIDAK PERLU LAKUKAN SIDAK

0
99
views

Pandeglang, Salakanews – Wakil Bupati Pandeglang Tanto Warsono Arban mengatakan usai libur hari raya Idul fitri biasanya setiap Kabupaten/Kota di Indonesia biasanya melakukan Sidak (Inspeksi mendadak) untuk memantau kehadiran para pegawai di setiap OPD, hal tersebut tentunya sesuai dengan intruksi dari Kemenpan RB, hanya saja menurut Tanto harusnya sidak ke lapangan di anggap tak perlu karena hal teraebut merupakan permasalahan klasik, Ia pun berharap mulai tahun depan untuk memantau kehadiran para pegawai cukup dengan menggunakan sistem aplikasi. Tanto Warsono Arban, saat melakukan sidak ke beberapa OPD pasca libur lebaran, Senin (10/6/19).

Lebih lanjut Wakil Bupati Pandeglang tersebut mengatakan Sidak yang biasa dilakukan setiap tahun ini adalah untuk mengecek kehadiran para pegawai di setiap OPD.

“Kalau bisa tahun depan diharapkan jangan ada sidak seperti ini lagi dimana kita harus terjun ke lapangan untuk memastikan kehadiran pegawai, sekarang ini kan teknologi sudah canggih masa penerapanya terus secara manual, apalagi Kabupaten Pandeglang sudah meraih penghargaan peringkat tiga terkait Sistem Pemerintahan Berbasis Elektronik (SPBE) Se- Indonesia, Oleh karena saya berharap untuk memantau kehadiran dan kinerja pegawai cukup dengan sistem, yang bisa kita akses di Ruang Pintar.” tuturnya.

Dirinya juga menjelaskan sebetulnya program seperti ini sudah dilakukan dan sudah bisa di akses terkait sistem aplikasi yang memantau kehadiran dan kinerja para pegawai, hanya saja memang ada perubahan aplikasi.

“Oleh sebab itu tahun depan kehadiran pegawai di setiap OPD sampai tingkat Kecamatan bisa langsung di akses melalui sistem aplikasi, “terangnya.

Menanggapi hal tersebut, Kepala BKD Ali Fahmi Sumanta mengatakan sangat mendukung apa yang di sampaikan Wabup terkait penerapan teknologi yang berfungsi untuk memantau kinerja dan kehadiran para pegawai, pihaknya mengakui sistem ini sudah berjalan, hanya memang di akui belum sepenuhnya terkoneksi,

“Tapi yang jelas sistem ini akan kita terapkan tahun depan sesuai dengan target pimpinan, oleh karena itu kita akan komunikasikan dengan pihak-pihak terkait terutama Diskomsantik terkait program ini, tentunya sebagai upaya untuk meningkatkan kinerja aparatur.” kata Fahmi.

Sementara Kepala Bidang Telematika Tb.Nandar Suptandar mengatakan Diskomsantik sebagai domain fasilitator penyedia aplikasi dari sisi teknis penerapan sistem aplikasi ini sudah ready, tinggal menunggu pelaksanaanya saja dari BKD. Ia memaparkan aplikasi yang ada tentunya bukan hanya semata-mata menilai hanya absensi pegawai saja, akan tetapi secara keseluruhan termasuk kinerja para pegawai.

“saat ini kami telah mengimplementasikan dengan menyiapkan dua server di ruang pintar, instalasi mesin absen real time sesuai request system, instalasi aplikasi e_RK Simpeg dan SIAP yang jelas secara garis besar sebagai penyedia aplikasi kami siap, “pungkasnya.

Rep. Dadi